Cara Menghitung Harga Jual Dengan Benar

cara menghitung harga jual


Salah satu rahasia kesuksesan dalam menjalankan bisnis, yaitu mengerti cara menghitung harga jual barang dengan benar. Kali ini kita akan belajar bagaimana menghitung harga jual sehingga bisnis yang kita jalankan dapat menuai laba besar dan tumbuh.

Tujuan Anda menjalankan bisnis tentu saja untuk mendapatkan penghasilan. Pastinya, dalam mendapatkan penghasilan atau uang dalam menjual produk atau jasa, penghasilan harus cukup untuk menutup biaya yang timbul, dan harus mendapatkan laba, bahkan untuk mengembangkan bisnis.

Kecenderungan kita secara umum adalah bahwa kita ingin menjual barang dengan harga mahal dan mendapatkan keuntungan yang sangat besar, dapatkah ini dilakukan? Tentu saja jika Anda menjual barang mewah, ini biasanya bisa dilakukan, oleh karena itu nilai merek sangat penting untuk meningkatkan penghasilan dan laba.

Jika barang yang Anda jual dalam kategori Mewah, Selamat Anda “BEBAS” memberikan harga jual sesuai dengan nilai merek Anda. Mungkin Anda dapat menjual 10 bahkan 100 kali modal atau biaya pembelian / produksi barang yang Anda hasilkan.

Baca juga: Perbedaan Purchase Order dan Invoice, Pengertian Dan Manfaatnya

Tetapi kali ini kita akan memfokuskan uraian tentang cara menentukan harga jual suatu produk dan layanan secara umum. Menentukan harga per unit barang atau jasa meskipun terlihat mudah, tetapi dalam praktiknya bisa sangat sulit, karena umumnya ada 2 (dua) tantangan.

  1. Harga jual terlalu murah, dengan harga yang murah kita bisa jual lebih banyak. Namun sayangnya kita tidak dapat menghasilkan lebih banyak keuntungan bahkan bisa kalah. Ini terjadi misalnya karena kesalahan perhitungan dengan biaya yang dikeluarkan.
  2. Harga jual terlalu mahal, otomatis ketika kita memprediksi harga jual yang terlalu mahal, -karena dibandingkan dengan barang-barang lain atau penjual lainnya. Atau pelanggan tidak bersedia menghabiskan uang sebesar nilai yang Anda tawarkan dibandingkan dengan manfaat yang akan mereka dapatkan dari barang yang Anda jual. Menjual barang terlalu mahal juga karena Anda salah menghitung biaya penjualan Anda, atau membeli barang dari pemasok yang lebih mahal, sehingga harga modal Anda lebih tinggi dari saingan Anda

Bagaimana Cara Menghitung Harga Jual Barang?

Dari dua kasus di atas, terlihat dalam menentukan harga jual ini sangat penting dan itu sangat terkait dengan harga modal atau biaya pembelian, atau harga bahan baku jika Anda membuat produksi seperti menjual makanan yang terdiri dari banyak bahan mentah.

Berikut beberapa cara menentukan harga jual barang:

Harga Markup

Markup biasanya dihitung sebagai persentase dari biaya akuisisi produk. Biaya perolehan dapat menjadi biaya pembelian barang atau jasa atau biaya produksi.

Langkah pertama dalam menambahkan persentase markup ke biaya produk adalah memutuskan berapa banyak markup untuk keuntungan Anda. Setelah Anda memilih persentase markup, tentukan biaya produk, yang mencakup tidak hanya biaya barang, tetapi juga overhead jika ada biaya produksi, biaya penjualan, biaya umum dan biaya administrasi, termasuk tunjangan untuk hal-hal seperti kerusakan barang dan barang hilang.

Harga Jual = Harga Perolehan + (Harga Perolehan x % Markup)

Berikut adalah contoh menghitung harga jual menggunakan metode harga markup, misalnya Anda memiliki restoran Bakso dengan biaya satu porsi 15.000 IDR, dengan menghitung semua biaya seperti bahan baku (mie, bakso, rempah-rempah), biaya produksi seperti karyawan, gas, listrik, sewa tempat sampai risiko barang tidak laku. Jadi jika Anda ingin mendapatkan untung 25% berarti harga jual Anda menjadi:

Harga Jual = 15,000 IDR + ( 15,000 IDR x 25%)
Harga Jual = 18,750 IDR

Dengan demikian Anda mendapat untung dari 3,750 IDR per porsi, lalu Anda kalikan dengan target penjualan Anda per hari, per bulan dan perhatikan penghitungan ini apakah Anda mendapat untung yang cukup dengan menjual 18.750 IDR per porsi.

Baca juga: Stock Opname: Pengertian Dan Tujuannya

Harga Margin

Kita sering menggunakan kata-kata ini, berapa margin nya? Jadi berbeda dengan markup di mana harga markup kita menambah persentase ke harga akuisisi (modal), tetapi pada persentase harga margin diperoleh dari perbandingan harga jual dan harga akuisisi (modal).

Harga margin umumnya digunakan, karena kita sudah tahu berapa harga yang kita inginkan. Tetapi penting untuk melakukan perhitungan margin karena untuk membandingkan harga jual yang kita coba untuk menentukan harga perolehan sehingga harga kita tidak terlalu murah karena banyaknya kompetisi sehingga kita rugi atau terlalu mahal sehingga tidak bersaing.
Berikut Rumus Cara Menghitung Harga Margin:
Margin = (Harga Jual – Harga Perolehan) / Harga Jual

Untuk contoh yang akan kita gunakan adalah sama dengan contoh perhitungan menggunakan metode harga markup. Contoh berikut cara menghitung harga jual menggunakan metode harga margin. Anda telah menentukan harga jual Bakso yang ingin Anda jual adalah 18.750 IDR dan biaya perolehannya 15.000, dengan demikian margin yang Anda dapatkan menjadi:

Margin = (18,750 IDR – 15,000 IDR) / 18,750 IDR
Margin = 0.2 atau 20%

Harga Keystone

Ini adalah metode pengaturan harga di mana barang dagangan dihargai untuk dijual kembali dengan jumlah dua kali harga grosir atau biaya perolehan produk. Di Indonesia Metode ini sering ditemui dalam bisnis konsinyasi di mana barang yang dijual disimpan di Departement Store misalnya.

Sebenarnya harga keystone ini sama dengan markup, tetapi perbedaannya nilai markup yang sangat besar, misalnya harga jual 2 kali dari biaya perolehan atau markup 100%. Bahkan di industri tertentu dapat mencapai 3 kali lipat dari biaya perolehan, ini bukan karena ingin mendapatkan keuntungan lipat, tetapi ada faktor seperti barang yang tidak laku akan diretur, lalu menghasilkan stok barang berlebihan atau tidak bisa dijual. Risiko ini menjadi lebih tinggi jika barang yang dijual memiliki tren seperti fashion yang merupakan tergantung mode.

Baca juga: 3 Jenis Piutang Dan Pengertiannya Yang Harus Diketahui

Harga yang dianjurkan Pemilik Merek

Jika Anda menjual barang dengan harga yang telah direkomendasikan oleh pemilik merek atau sering disebut MSRP (Manufacturing Suggested Retail Price)), maka tidak berarti Anda mengikutinya. Tetapi Anda masih harus menghitung biaya perolehan barang tersebut. Oleh karena itu metode perhitungan yang akan sangat membantu adalah menggunakan metode harga margin, sehingga Anda tahu keuntungan Anda, dan dengan menjual dengan harga standar Anda sudah tahu tentang berapa harga barang yang dijual oleh pesaing Anda.

Apakah semua penjual mengikuti harga yang disarankan oleh pemilik merek? Tentu saja tidak, karena jika bisnis ritel dijalankan dengan efisien dan dapat menghemat biaya, secara otomatis dapat menjual dengan harga yang lebih kompetitif. Tetapi jika biaya Anda terlalu besar dan harus menjual di atas harga yang disarankan, Anda harus berhati-hati karena pelanggan bisa saja mengetahui hal-hal tersebut dan beranggapan Anda ingin mendapatkan keuntungan besar. Ini akan berdampak pembeli tidak jadi membeli barang dan juga mempengaruhi pembelian barang lain karena mereka menganggap semua barang yang Anda dijual lebih mahal.

Beberapa metode cara menentukan harga jual yang telah dibahas harus digunakan untuk setiap barang yang Anda jual, dan setiap dapat dapat memiliki penilaian yang berbeda. Misalnya, Anda memilih metode harga markup, itu tidak berarti semua item yang Anda jual dengan markup 25%. Mungkin ada yang lebih tinggi karena barang itu laris manis dan sulit di pasar, atau tidak ada pesaing lain yang menjual. Ada juga item yang marginnya sangat kecil karena tersedia di mana saja.

Faktor volume penjualan tentu saja tidak kalah pentingnya, itu menjadi faktor untuk menentukan harga jual, Anda dapat menjual dengan margin yang lebih kecil, tetapi jumlah item yang dijual lebih banyak, sehingga pada akhirnya penjualan Anda meningkat dengan keuntungan yang tentu saja meningkat.
Semoga Bermanfaat.